Paket Umroh Terbaru

Travel Umroh Resmi Depag RI

Promo Paket Umroh Murah 2017

Paket Umroh Maret 2017

Paket Umroh April 2017

Biaya Umroh Mei 2017

Situs Resmi Umroh Ramadhan

 

 

banner_rekening al hijaz.png banner_al haromal hijaz umro depag.jpg banner_mubarak Plaza umroh depag.jpg banner_muhtara international umroh depag.jpg banner_pull man umrohdepag.jpg banner_umroh-langsung-madinah.png banner_ROMBONGAN UMROH AL HIJAZ 17 DES 16.jpg

TRAVEL UMRAH MEI TAHUN 2015 JAKARTA

travel umrah mei tahun 2015 jakarta, Kami bagian travel yang menerima dan memberangkat kan umroh setiap bulan dengan , travel umrah mei tahun

travel umrah mei tahun 2015 jakarta, umroh aman adalah solusi untuk sayaat ini bukan umroh murah yang kenyataan nya banyak keberangkatan di batalkan. Pilih umroh dengan izin umroh agar lebih terjamin travel umrah mei

travel umrah mei tahun 2015 jakarta


saco-indonesia.com, Koordinator Masyarakat Anti-Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman, telah mengatakan, untuk dapat menjaga kepercayaan publik, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebaiknya harus segera memeriksa Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) terkait dalam kasus sport center Hambalang. “Segerakan periksa Ibas atau publik tidak akan percaya lagi sama KPK,” kata Boyamin , Kamis 6 Februari 2014 kemarin malam. Menurut dia, nama Ibas sudah telah disebut-sebut terkait dalam kasus Hambalang, baik oleh Yulianis sebagai mantan Wakil Direktur Keuangan Grup Permai, maupun mantan ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum. Karena itu, publik juga harus mengetahui sejauh mana keterlibatan Ibas bila memang ada. Selain itu, pemeriksaan tersebut untuk dapat meluruskan keseimpangsiuran dugaan keterlibatannya. “Pertimbangan karena dia (Ibas) anak Presiden tentu ada. Jika dihalang-halangi dari pemeriksaan tersebut akan menjadi kerugian, baik bagi KPK maupun Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono. SBY sendiri juga pernah berkoar-koar mengatakan ‘Saya akan menjadi panglima terdepan memberantasan korupsi’,” tuturnya. Yulianis, yang juga saksi kunci kasus Hambalang, juga pernah mengatakan bahwa Bos Grup Permai yang juga mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin, telah memberikan uang USD200 ribu kepada Ibas. Uang tersebut telah diberikan terkait dalam Kongres Partai Demokrat 2010. Meski demikian, Yulianis juga mengaku tidak melihat langsung uang tersebut diserahkan oleh Nazaruddin. Selain itu, Anas juga telah menganggap Ibas layak untuk diperiksa KPK sebagai saksi seputar aliran dana proyek Hambalang. “Kalau saya ditanya, apakah Mas Ibas layak dimintai keterangan oleh KPK? Menurut saya, layak,” ujar Anas. Editor : Dian Sukmawati
Dua pengendara motor telah terlibat cekcok mulut gara-gara bersenggolan motor satu tewas ditusuk di Jalan Hasyim Ashari Kecamatan Tangerang,Sabtu petang Menurut dari keterangan keduanya awalnya bersenggolan saat naik motor kemudian cekcok mulut kemudian pelaku telah menusuk Edison Salo yang berusia 43 tahun kenek mobil ambulance RS Usada Insani Tangerang hingga tewas. Menurut Kasatreskrim Polres Metro Tangerang Kota AKBP Sutarmo,SH pelaku penusukan telah berhasil ditangkap tidak lebih satu jam setelah kejadian yakni tersangka FMB yang berusia 24 tahun .