Paket Umroh Terbaru

Travel Umroh Resmi Depag RI

Promo Paket Umroh Murah 2017

Paket Umroh Maret 2017

Paket Umroh April 2017

Biaya Umroh Mei 2017

Situs Resmi Umroh Ramadhan

 

 

banner_rekening al hijaz.png banner_al haromal hijaz umro depag.jpg banner_mubarak Plaza umroh depag.jpg banner_muhtara international umroh depag.jpg banner_pull man umrohdepag.jpg banner_umroh-langsung-madinah.png banner_ROMBONGAN UMROH AL HIJAZ 17 DES 16.jpg

TRAVEL UMRAH BULAN MEI TAHUN 2015 DEPOK

travel umrah bulan mei tahun 2015 depok, Kami sama dengan travel dan umroh setiap bulan dengan , travel umrah bulan mei

travel umrah bulan mei tahun 2015 depok, umroh aman adalah solusi untuk sayaat ini bukan umroh murah yang kenyataan nya banyak keberangkatan di batalkan. Pilih umroh dengan izin umroh agar lebih terjamin travel umrah bulan

travel umrah bulan mei tahun 2015 depok


saco-indonesia.com, Setelah berhasil lolos dari tiga kali pengepungan, pentolan geng motor Briges berinisial TS yang berusia 30 tahun tewas akhirnya tumbang, ditembak Timsus Sat Reskrim Polres Ciamhi, di Margasih, Cimahi, Selasa (28/1) Subuh. Enam motor dan senjata api yang selalu ditenteng sang ‘komandan’ telah berhasil diamankan. ‘Komandan’ geng yang telah tercatat 30 kali merampas motor tak berdaya saat dua pelor polisi bersarang di dadanya. Kasat Reskrim Polres Cimahi AkKP Suparma, kepada Pos Kota, telah menjelaskan, aksi penembakan terhadap komandan geng motor Briges asal Kopo Kabupaten Bandung berlangsung Rabu dini hari lalu. Tempat tersangka bersumbunyi dalam pekan ini sudah tiga kali digerebek namun sang Komandan telah berhasil meloloskan diri. Namun, Selasa dini hari, sang komandan tak bisa kabur saat tempat bersumbunyinya dikepung oleh polisi. “Dalam keadaan terdesak dia juga masih melawan anggota dengan menggunakan pistol. Kami langsung menembaknya,“ ujar Suparma. Kasat mengakui, TS sudah tiga tahun menjadi buronan polisi. Meski dia berdomisili di Kopo – Kabupaten Bandung,  namun melakukan lejahatanya di wilayah Bandung Raya. Modusnya, memepet motor korban, menguras harta bendanya.“Jika korban melawan dia membunuhnya. Maka, kami juga akan tetap menyikat pentolan pentolan geng motor yang brutal,“ tandasnya. ENAM JAMBRET Sementara itu, di Kota Bandung, enam jambret yang biasa beraksi di tengah malam telah ditangkap oleh tim khusus Polsek Bandung Wetan, Senin (27/1) malam. Satu diantaranya, DN telah ditebak betisnya lantaran kabur saat mau ditangkap. Lima jambret lainya yang ditangkap dikenali sebagai Dadang Budiawan alias Bako, Beri Suryadi alias Abey, Adam Dani Nugraha alias Benuy, Vikry Septian alias Ebow, Gita Kurniawansyah alias Saprol dan Ira Sunandar alias Kontol. Tersangka D, H dan E masih DPO. Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Mashudi telah menyebutkan, awalnya petugas telah menangkap tangan dua orang tersangka penjambretan saat beraksi di Jalan RE Martadinata, Bandung. Setelah dilakukan pemeriksaan berkembang kjeempat tersangka lainya. “Modusnya mereka memepet korban di tempat-tempat sepi, dan mengambil barang berharganya. Bila korban  melawan, tersangka  tak segan untuk melukainya, ” bebernya. Editor : Dian Sukmawati
KPK tengah menelusuri peran pengacara-pengacara Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah. Pengacara-pengacara itu diduga telah menghalang-halangi penyidikan di KPK. "Masih ditelusuri," ujar Ketua KPK Abraham Samad, di kantornya, Rabu (19/3). Abraham juga menegaskan jika terbukti para pengacara ini menghalang-halangi penyidikan, maka dapat dijerat pidana oleh KPK. Termasuk menyembunyikan saksi. "Bisa (dipidanakan)," ujar Abraham menegaskan. Sementara itu, Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto juga menjelaskan modus para pengacara Atut yang telah menghalangi proses penyidikan di KPK yakni dengan mengarahkan salah satu saksi di kasus tersebut. "Saya kasih indikasi modusnya. Salah satunya adalah mengarahkan saksi. Supaya kamu lakukan ini saja, kamu bersembunyi saja, kayak-kayak gitu. Kan itu gak boleh saksi disuruh bersembunyi begitu kan. Kalau ada apa-apa, saya yang tanggung jawab. Nah misalnya kayak begitu," ujar Bambang. Bambang juga menegaskan para pengacara itu bisa terjerat Pasal 21 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Ancaman hukumannya yakni pidana penjara paling lama 12 tahun dan denda paling banyak Rp 600 juta. Sayangnya, Abraham maupun Bambang juga tidak mengatakan siapa saja pengacara Atut yang diduga telah menghalangi proses penyidikan tersebut. Yang pasti, KPK juga akan segera menjerat pengacara itu setelah memiliki 2 alat bukti yang cukup. "Kita butuh waktu untuk dapat menemukan alat bukti apakah pengacara ini bisa di kenakan sebagai tersangka menghalang-halangi. Jadi ini belum bukan tidak," ujarnya. Diketahui, ada beberapa pengacara yang menjadi tim advokasi Ratu Atut, di antaranya, Rudy Alfonso, Tubagus Sukatma, Fajar, Efran Hilmi dan Andi Simangunsong.