Paket Umroh Terbaru

Travel Umroh Resmi Depag RI

Promo Paket Umroh Murah 2017

Paket Umroh Maret 2017

Paket Umroh April 2017

Biaya Umroh Mei 2017

Situs Resmi Umroh Ramadhan

 

 

banner_rekening al hijaz.png banner_al haromal hijaz umro depag.jpg banner_mubarak Plaza umroh depag.jpg banner_muhtara international umroh depag.jpg banner_pull man umrohdepag.jpg banner_umroh-langsung-madinah.png banner_ROMBONGAN UMROH AL HIJAZ 17 DES 16.jpg

TRAVEL UMRAH BULAN MEI 2015 TANGERANG

travel umrah bulan mei 2015 tangerang, Kami travel dan memberangkat kan umroh setiap bulan dengan damai, travel umrah bulan mei

travel umrah bulan mei 2015 tangerang, umroh aman adalah solusi untuk sayaat ini bukan umroh murah yang kenyataan nya banyak keberangkatan di batalkan. Pilih umroh dengan izin umroh agar lebih terjamin travel umrah bulan

travel umrah bulan mei 2015 tangerang


saco-indonesia.com, Seorang lelaki tua tewas berlumuran darah di dapur rumahnya Jalan Bayu Prasetya Timur I Blok B, Nomor 5 , Kelurahan Bangetayu , Kecamatan Genuk , Semarang , Senin pagi (30/12) . Korban diduga kuat telah dibunuh dengan cara, kepalanya dihantam dengan menggunakan Batako . Peristiwa tersebut telah ditangani oleh Polrestabes Semarang . Semula polisi telah menduga pembunuhan tersebut berlatar belakang perampokan , tetapi setelah dilakukan penyelidikan , polisi telah menyimpulkan peristiwa tersebut pembunuhan murni karena harta milik korban tidak ada yang hilang . Yohanes Imam Santoso yang berusia 72 tahun, tewas dengan luka di dahi kanan dan kepala bagian belakang . Pembunuhan itu pertamakali telah diketahui oleh anak korban yang bernama Mery Marlina yang berusia 36 tahun . Pagi itu sekitar pukul 07.30 pagi WIB saksi bermaksud menengok ayahnya . Ketika mendatangi rumah ayahnya , pintu rumah tidak terkunci sehingga saksi Mery Marlina langsung masuk sambil memanggil nama ayahnya . Tetapi sang ayah yang dipanggil namanya tak segera menyahut . Saksi terus masuk hingga sampai di dapur . Seketika itulah saksi kaget setelah menyaksikan tubuh ayahnya yang tergeletak di lantai bersimbah darah . Wanita muda itupun telah menjerit keluar rumah berteriak-teriak minta pertolongan tetangga . Dalam sekejab para tetangga berdatangan ke lokasi kejadian . Kejadian itu secepatnya telah dilaporkan warga kepada polisi . Tak lama berselang Tim Inafis Polrestabes Semarang datang ke lokasi kejadian dalam melakukan olah tempat kejadian perkara (tkp) . Polisi juga telah menurunkan anjing pelacak karena dugaan awal motif pembunuhan itu karena perampokan . “Peristiwa tersebut pembunuhan murni , karena tidak ada barang atau uang milik korban yang hilang ,”ungkap Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Djihartono . Dari olah TKP, polisi telah menemukan batako yang masih berlumuran darah di rak sepatu sekitar 3 meter dari jasad korban . Batako itu diduga kuat yang digunakan pelaku untuk dapat menghantam kepala korban , Pelaku diduga masuk ke rumah korban dengan cara melompati tembok belakang rumah dan kabur lewat pintu depan . Untuk dapat mengungkap kejadian tersebut sejumlah saksi telah dimintai keterangan , termasuk sejumlah tetangga dekat korban . Editor : Dian Sukmawati
BANDUNG, Saco-Indonesia.com — Perda atau Peraturan Daerah Nomor 4 Tahun 2011 tentang Penataan dan Pembinaan PKL di Kota Bandung salah satunya mengatur biaya paksa sebesar Rp 1 juta bagi pembeli di zona merah, mulai diberlakukan 2 Februari 2014. Begitu juga denda Rp 1 juta untuk PKL ada di Perda Nomor 11 Tahun 2005 tentang Ketertiban Kebersihan dan Keindahan, diberlakukan mulai 2 Februari 2014. Namun, sampai Senin (3/2/2014), belum ada yang terjaring dan terkena sanksi tersebut. Padahal, masih ada pedagang yang berjualan mencuri-curi kesempatan di saat petugas lengah. Pedagang yang nekat berjualan, ketika ditanya alasannya, enggan berkomentar dan langsung menghindar. Beberapa pedagang memilih menawarkan dagangan di depan pertokoan Kings, Jalan Kepatihan, dan berdiri di tangga sehingga ketika ada petugas, mereka beralasan tidak sedang berjualan di zona merah. Ira, warga Antapani, mengaku takut membeli barang di PKL karena takut terkena sanksi Rp 1 juta. "Daripada didenda Rp 1 juta, tak akan membeli, tapi apakah aturan ini akan terus ditegakkan atau hanya hangat-hangat kotoran ayam," kata Ira setengah bertanya. Menyamar Menanggapi masih adanya transaksi di zona merah, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil mengaku terus mencari cara terbaik untuk menegakkan Perda dengan keterbatasan personel yang ada. "Jika masih ada yang bandel harus ditindak, kami tidak akan berhenti dan tidak akan menyerah untuk membersihkan zona merah dari PKL," ujar Ridwan. Ridwan mengakui, masih ada kekurangan dalam penegakan aturan dan kekurangan yang terjadi di lapangan harus dibenahi. Menurut Ridwan, penempatan meja penyidik pegawai negeri sipil (PPNS) untuk menindak pelanggar di Jalan Kepatihan yang semula di depan Yogya Kepatihan harus dipindahkan ke depan Kings karena banyak transaksi di sana. "Saya semalam menyamar melihat langsung situasi di Jalan Kepatihan dan saya lihat pedagang saat ada petugas lari ke sebuah gang dan berkelit sebagai wilayah pribadi," ujarnya. Modus PKL yang berlari ke gang akan ditindak sebab sudah jelas mereka berjualan di zona merah. Jika masuk gang, bukan berarti bebas hukum. Perlu waktu Ditemui secara terpisah, Ketua Komisi A DPRD Kota Bandung Haru Suandharu mengatakan, mengubah budaya dan kebiasaan warga agar tak membeli barang dari pedagang kaki lima (PKL) di zona merah memerlukan waktu. Meski begitu, Pemkot Bandung harus tetap sabar dan konsisten menjalankan aturan tersebut hingga warga memahami dan penuh kesadaran tak melanggar aturan. Menurut Haru, biaya paksa yang diterapkan bagi pembeli dari PKL di zona merah ini merupakan upaya positif dalam penataan PKL di Kota Bandung. Penerapan Perda Nomor 4 Tahun 2011, khususnya Pasal 24 Ayat 2 tentang biaya paksa, ini pun bukan cara mencari pendapatan asli daerah, dan juga bukan menyengsarakan PKL. "Ini ada tranformasi budaya. Jika tidak tegas, khawatir PKL kembali menjamur," ujar Haru. Sumber :kompas.com Editor : Maulana Lee